Sunday, July 11, 2010

Satu Kejadian Beribu Makna

Hari terakhir liburan aku bersama adikku rencananya mau ke Mall mau beli baju seragam dan sambil cuci mata, karena hari mau hujan  dengan berat hati aku pakai mobil, sebenarnya sih paling enak naik motor karena lebih gesit dan bebas hambatan kalau terjadi macet di Mall.
Akhirnya kami berangkat, "waduh,..untung gak pakai motor ya Bun," kataku Bisa kebasahan semua kita. Nah pada masuk menuju Mall aku sudah illfill habis liat antian yang begitu panjang dan macet, fiuuhh capek deh,...Pada saat kami asyik cerita aku lihat mobil didepanku maju akupun menekan sedikit-demi sedikit pedal gas, ehhh tiba-tiba aja angkot menyerempet spionku. Aku mah santai aja lah wong dia yang menyerobot jalur.

Aku terus aja jalan mengikuti antrian yang begitu panjang, tiba-tiba angkot tadi kurang senang dia menyuruh aku turun dan minta ganti gores bekas kaca spion yang ada di badan mobilnya."enak aj kamu minta ganti kamu gak sadar kamu yang nyenggol mobilku !!!!!"teriakku.

Sopir angkot itu suruh aku keluar dari mobil sambil tunjuk-tunjukin jarinya dan kulihat mulutnya ngedumel entah apa yang disebutkannya. Kulihat wajah adekku begitu cemas, aku mah santai aja aku merasa benar koq. "Dasar sopir geblek antrian begitu panjang di mana aku harus meminggirkan mobil " pikirku.

Dia pikir aku perempuan  jadi seenaknya aja minta ganti kerusakan itu, sopir itu terus saja ngejar aku dari belakang. "Wah nih sopir gak punya otak", kataku. Ketika aku lihat di depanku ada tempat parkir kuhentikan mobil terus aku turun kutanya apa maunya sopir itu. Harap maklum dah kalau sopir yang gak punya sopan santun kayak itu emang harus di labrak jangan mentang-mentang aku perempuan.

Sopir Angkot :  "Woi, lihat mobilku gores gara-gara mobilmu,"(sambil teriak dan menunjuk arah goresan itu)

Aku               : Gile neh sopir masa sama perempuan bentak-bentak (gumanku dalam hati)"eh..kamu yang lihat kaca spionku  (sambil menunjukan ke arah spion) bengkok dan gores karena kamu main serobot, punya otak gak kamu nyerobot jalur orang. Kamu gak lihat apa kepala mobilku sudah masuk duluan."
(suaraku sedikit pecah emang sih aku baru pertama kali menemui kondisi seperti ini, yah kalau orang yang kita hadapi bicara baik-baik pasti kita baik-baik juga ya guys...)

Sopir Angkot   :"Jangan Mentang-mentang kamu naik mobil bagus seenaknya ya"

Aku           :"Wah ini bukan masalah mobil bagus om..., tapi kamu yang seenaknya nyerobot wajar dong kalau mobilmu gores jelas-jelas semua orang lihat kamu yang nyerobot",

Sopir Angkot :"Ok,..kamu mau ganti gak !!!!!"

Aku  :"apa...ganti kamu yang ganti kerusakan mobilku jelas-jelas kamu yang ugal-ugalan"

Sopir Angkot : "Kalau kamu gak mau ganti ayo kita ke kantor polisi..."

Aku  : "Ayo siapa takut,...kamu tunggu disini aku telpon suamiku dulu, awas kalau kamu kabur ya. Aku ikutin apa maumu kamu pikir aku takut di bawa ke kantor polisi"



Senjenak aku di dalam mobil sambil pegang HP rencananya sih mau nelpon suami tapi gak jadi,  masalah kecil gini koq bawa-bawa suami. Mataku tetap tertuju pada angkot itu yang melaju cepat dan tiba-tiba menghilang.
"Dasar dia pikir bisa memeras aku jangan anggap remeh perempuan!!!!". Bilangku pada adikku.
Ribuan mata tertuju pada kami sebenarnya malu juga sih seperti gak punya pendidikan aja teriak-teriak kayak gitu tapi dari pada diinjak -injak ama sopir itu aku harus bela diri dong.  Sejujurnya sih aku takut juga kalau dia menggunakan kekerasan, tapi coba  saja main pukul biar mempermudah menjebloskan dia  ke Penjara.

Dari kejadian sore itu ada makna yang aku  dapatkan:
1. Kalau kita benar jangan takut untuk mempertahankan kebenaran itu
2. Aku harus berhati-hati lagi mengendarai mobil di tempat ramai seperti itu 
3. Kalau ragu untuk berpergian lebih baik dibatalkan saja
4. Dibalik kelembutan seorang wanita ternyata mempunyai kekuatan yang tak pernah diduga untuk mempertahankan kebenaran itu

9 comments:

Baby Dija said...

Tante,
aku belom pernah naik angkot...

Elsa said...

hhm....
kalo aku mengalami itu,
pasti udah gemeteran deh.
aku gak seberani itu soalnya

saluuuut
hebat!!!!

Sang Cerpenis bercerita said...

tul, jangan remehkan wanita ya. hehe.enak nih bisa naik motor. aku gak bisa..

Justmeilani said...

elsa@sist..krn aku gak slh jd brani deh...
baby dijah@g p2 sayang skrng msh kecil
SBP@alhamdulilah sis motor mobil bisa aku nekat blajar gak mau ngerepotin yg lain

catatan kecilku said...

Wah, sopir angkotnya kok gitu sih..? Tapi emang sih, dibentak2 gitu bisa bikin keder juga...

the others... said...

Wah, keren nih... berhasil mengalahkan sopir angkot yg berangasan..!

Justmeilani said...

mbak reni@ya sist kl gak gitu bisa2 kita diperas ama tuh sopir

AISHALIFE-LINE said...

iya,hati wanita biasanya mujarab ya sist.special,hati-hati kalau nyakiti wanita hehe

Justmeilani said...

aisha @benar banget....stuju,